Indonesia meets Google Places and Facebook Places
Kemping dan Mancing Di Kecopokan
Senin, 04 Oktober 2010 18:13:32
photo: che/indoplaces
Mau mancing, mbakar ikan, sekaligus kemping, Kecopokan adalah pilihan yang pas. Pinggiran sungai Brantas di dusun Kecopokan, desa Senggreng, kecamatan Sumberpucung itu memang sejak dulu kondang sebagai tempat kemping dan mancing.

Tak susah mencari Kecopokan, baik dari arah Sumberpucung maupun Kepanjen, plang Kecopokan ada dikiri dan kanan jalan. Masuk dari desa Ngebruk, lurus ke selatan masuk ke desa Senggreng. Letaknya persis di ujung desa.
Meski masih asyik, Kecopokan tak seperti dulu lagi. Bagi pengunjung yang di masa kecil atau remajanya rajin mengunjungi Kecopokan, pasti lah kaget dengan kondisi sekarang.

Hamparan tanah datar menghijau yang asyik buat kemping, bakar ikan hingga rujakan, menciut. Kaki juga tak lagi bebas berkecipakan di air.

Pasalnya warga setempat telah menyekat-nyekat pinggiran sungai menjadi tambak mereka. Biasanya mereka berkongsi lima hingga sepuluh orang. Maklum untuk membuat petak-petak tersebut dibutuhkan biaya yang besar, kadang hingga Rp40 juta rupiah.

Setelah itu mereka mengisinya dengan beragam jenis ikan, seperti mujair, tombro, tawes, dan gabus. Pengunjung pun tak lagi memancing ikan di pinggiran sungai melainkan di tambak-tambak tersebut.

Bagi pemancing tulen, pilihan memancing langsung di aliran sungai lebih menantang. Sebaliknya bagi keluarga yang yang hanya sekedar jalan-jalan, mereka lebih memilih tambak sekatan itu.


Selain untuk mancing dan kemping, Kecopokan merupakan alternatif bagi penduduk yang ingin berkunjung ke desa seberang. Sejumlah perahu sederhana setiap harinya setia menyeberangkan penumpang dengan ongkos yang murah meriah.

Pengguna setia adalah warga desa Senggreng dan sekitarnya yang menjadi pedagang di Tjungkal, desa seberang yang masuk kecamatan Pagak. Berikutnya adalah mereka yang mempunyai kerabat disusul dengan penumpang iseng, yakni pengunjung Kecopokan yang hanya sekedar ingin menikmati angkutan air itu dan balik lagi setelah sampai di seberang.

Menurut pinisepuh desa, dulu pada jaman Belanda, ada jembatan semi permanen yang menghubung kedua tepi sungai. Namun jembatan itu dihancurkan ketika Jepang menggeser kekuasaan Belanda di Malang. Sampai sekarang tak pernah ada usaha membangun kembali jembatan tersebut.


Menurut pinisepuh desa, dulu pada jaman Belanda, ada jembatan semi permanen yang menghubung kedua tepi sungai. Namun jembatan itu dihancurkan ketika Jepang menggeser kekuasaan Belanda di Malang. Sampai sekarang tak pernah ada usaha membangun kembali jembatan tersebut.
Tetangga TerdekatKm
Stasiun Sumberpucung, Kabupaten Malang 3,547
GKJW Pasamuan Sumber Pucung, Kabupaten Malang 3,602
Stasiun KA Ngebruk, Kabupaten Malang 4,529
Masjid Jami Al-Ibriez, Ngebruk, Malang 4,608
Pasar Ngebruk, Sumberpucung, Kabupaten Malang 4,612
Zrounthol Motor, Dealer Yamaha, Ngebruk, Malang 4,663
PLTA Sutami, Bendungan Karangkates, Kabupaten Malang 6,185
Bendungan Lahor, Sumberpucung, Kabupaten Malang 6,280
Masjid Jami Darussalam, Jatikerto, Malang 7,916
Kejaksaan Negeri Kepanjen 8,946
Batalyon Zeni Tempur 5 - Kodam V/Brawijaya 9,057
UPTD Sanggar Kegiatan Belajar, Kabupaten Malang 9,134
Koperasi Yon Zipur 5 9,205
TPA Al-Ikhlas 9,220
Gereja Yon Zipur 5 9,242
Hotel di Jawa Timur
The Sun Hotel, Kabupaten Sidoarjo
Hotel Merdeka Madiun, Kota Madiun
Santana Hotel
Graha Cakra Hotel - Malang
Purnama Hotel
Ijen View Hotel
Grand Trawas Hotel
Narita Hotel
Tunjungan Hotel
Garden Palace Hotel
Berita Jawa Timur
Legislator Sumenep Gagas Ekonomi Rakyat Lewat Budidaya Lovebird
Gerakan Sejuta Cabai Jember untuk Tekan Inflasi
Mau Ditangkap, Mantan Anggota DPRD Mojokerto Patah Kaki Lompat dari Lantai 2
Setelah 31 Tahun, Indonesia Giling Perdana di Pabrik Gula Glenmore
Tanah Tandus dan Pekerjaan Sulit, Warga Malang Pilih Jadi TKI
Pendopo Bupati Jember Ambruk
Kue Lebaran Dongkrak Impor Jatim
Gresik Larang Penggunaan Mobil Dinas untuk Lebaran
Gubernur Jatim Tunggu Kemenpan-RB Soal Kebijakan Mobil Dinas Lebaran
Perpustakaan Banyuwangi Gelar 'Ngabuburit' Bersama Buku